Kamis, 20 Agustus 2009

Vitamin & suplemen di bulan puasa

NGARUH NGGAK SIH…??

Nggak makan dan minum selama empat belas jam, badan terang aja jadi lemes. Tapi tenang aja….ada tips biar lebih segar : minum vitamin atau suplemen!
Beneran ngaruh?
Coba kita buktiin!


Bro, menjelang puasa nih! Udah makin kuat nahan laper dan haus? Mudah – mudahan! Tapi kayaknya sih malah makin repot ya? ! hhehehe…..godaan kanan – kiri makin banyak. Cuy.
Lagian, biar puasa kita kan tetap banyak aktivitas. Kuliah, les, nongkrong…..jadi butuh banyak energi! Kalo perut keroncongan, kerongkongan kering, dapet tenaga dari mana coba? (jiah, bisa aja….)
Ada sih temen yang bilang kalo pas sahur minum vitamin atau suplemen, laper dan haus jadi nggak terasa. Badan juga nggak-nggak lemes gitu. Pokoknya biar dari subuh sampe menjelang bedug maghrib bergerak terus, “batere” tetep full. Pantes, nyokap gw kalo sahur suka nyuruh nyuruh minum vitamin atau suplemen!
Hmm…gimana ceritanya ya vitamin dan suplemen bisa ngasih efek sedahsyat itu?

Jadi begini bro, kalo di hitung- hitung saat puasa kita tuh nggak makan dan minum selama 14 jam. Sementara selama 14 jam itu , proses pembakaran dalam tubuh dan suplai cairan nggak ada. Makanya tubuh jadi terasa lemes dan dingin. Padahal, biar kita tetep beraktivitas seperti biasanya, kita butuh kalori yang banyak (1.900 kalori per hari pada cewek dan 2.100 kalori per hari pada cowok) buat cadangan energy!
Kebutuhan kalori itu sebenarnya bisa terpenuhi lewat makanan yang di konsumsi selama sahur dan buka puasa. Makanan yang terpenuhi standar gizi mencakup 50 persen karbohidrat , 25 persen lemak, 10-15 persen protein, plus mineral secukupnya.
Masalahnya, kita kan kalo makan seringnya asal “caplok” aja tuh. Nggak ada deh mikir, “makanan yang gw makan udah memenuhi standar gizi belum ya?”. Apalagi sampe bela- belain nakar segala.
Nah, disitulah vitamin dan suplemen berperan! Buat nutupin gizi yang kurang ( bukan nutupin rasa laper dan haus ), sehingga kebutuhan kalori kita setiap hari terpenuhi.

Cuma, kita nggak boleh sembarangan minum vitamin atau suplemen. Soalnya menurut hasil penelitian fungsi fisiologis pada orang berpuasa yang di muat di journal of physiology tahun 1968 ( busyet!! Berat nih bacaannya ), pada orang – orang tertentu vitamin dan suplemen yang di minum saat sahur justru bisa bikin laper terus. Malah jebol dong? Hhehehe…

Kesimpulannya, apakah vitamin dan suplemen ngaruh bikin kita lebih kuat puasa?? Jawabannya, ngaruh kalo kita emang kekurangan gizi.
Kalo nggak kekurangan gizi??
Ngaruh juga, tapi bukan ke badan. Ke kantong, bikin kantong jadi lemes! Hhehehe….

Related Post



Share This
Subscribe Here

0 komentar:

Poskan Komentar

Kritik, Usul, Saran, atau Pujian?
semua Kami terima dengan tangan terbuka!
**TIADA KESAN TANPA KOMEN KAMU!**

Terima Kasih atas Kunjungannya di KID -OEST NEWS.
Share and Comment with me. No spam!

 

Kid-oest News Copyright © 2009 DarkfolioZ is Designed by Bie Blogger Template for Ipietoon
In Collaboration With fifa