Kamis, 20 Agustus 2009

Antara Rokok dan Permen Karet !

Suka ngerokok?
Mulai ngerasa nggak nyaman tapi susah berhenti?
Coba deh rajin- rajin ngunyah permen karet!


Waaa, jadi keinget sama lupus lagi nih! Hehehe…tapi bener lho, menurut penelitian bapak –bapak di bagian program kanker fakultas farmasi university of California, san diego, ngunyah permen karet tuh bisa ngebantu perokok addict nyetop kebiasaanya “ mengasapi” paru- parunya.


Ceritanya begini, orang yang ngerokok itu kan ketagihan karena ada nikotin dalam asap rokok. Pasalnya nikotin bakal berefek ke otak sama persis seperti efek kokain, opiate, amfetamin, dan sodara- sodara sejenis. Yaitu menyulut bagian otak bernama nicotinic acetylcholine receptor dan dopamin yang berhubungan dengan rasa senang dan ketagihan. Trus juga akan mempengaruhi bagian otak yang bertanggung jawab buat merubah- rubah mood dan daya ingat.

Nah, ngunyah permen karet juga punya efek yang kurang lebih sama kayak nicotin. Cuma yang ini efeknya nggak langsung ke otak, melainkan ke soal psikologis duluan.
Nggak percaya??

Coba deh lo kunyah permen karet dan resapi saat- saat lo mengunyah itu. Setiap kali mulut bergerak turun- naik bakal ada sensasi rasa enak yang terasa. Sensasi rasa enak ini bikin yang ngunyah permen karet jadi seneng dan pengen ngunyah terus (jadi ketagihan kecil- kecilan lah) makanya kalo di perhatiin, orang yang makan permen karet itu rata- rata nggak bakal berhenti ngunyah sebelum permen karet yang di belinya tandas!

Selain urusan kunyah – mengunyah itu, sensasi rasa enak juga bisa di dapat dari rasa manis permen karet. Filter rokok begitu nempel di bibir dan ujung lidah kan rasanya manis. Rasa manis filter itu konon juga bikin perokok jadi ketagihan. Hubungannya sama permen karet, rasa permen karet begitu nempel di lidah beda- beda tipis sama rasa manis filter rokok, bro. manis – manis semeriwing gitu deh. Jadi bisa di jadiin subtitusi alias pengganti filter!

Kalo secara fisik (jiah!! Kayak dokter aja nih bahasanya!) rasa manis permen karet emang berpengaruh juga sama mood. Gula dari permen karet biar dikit tetap ikut andil nambahin kadar gula dalam tubuh. Sementara itu kan ada teori yang bilang kalo kadar gula dalam cukup banyak (tapi nggak berlebihan), mood relative bakal jadi lebih stabil.
Kesimpulannya, lupain rokok, trus rame- rame jadi lupus aja. Gimana??

Related Post



Share This
Subscribe Here

5 komentar:

nasrul pradana on 21 September 2011 14.07 mengatakan...

gua bukan perokok,tapi permen karetnya yang ketagihan malahan..hehe
apa tidak apa2?

Kid -oest News mengatakan...

saya juga penyuka permen karet sob,
jadi nggak apa2 di konsumsi. hhe

cuma itu tadi, permen karet ikut berperan nambahin kadar gula dalam tubuh..

Anonim mengatakan...

Hahaha.. Aku suka banget sama permen karet!

Mr. Big on 28 Desember 2012 07.49 mengatakan...

mari merokok hhaa

Jendry Kella on 4 September 2013 09.55 mengatakan...

manatab tuh... bisa di coba... Tareeenggkyyyu..... :D

Poskan Komentar

Kritik, Usul, Saran, atau Pujian?
semua Kami terima dengan tangan terbuka!
**TIADA KESAN TANPA KOMEN KAMU!**

Terima Kasih atas Kunjungannya di KID -OEST NEWS.
Share and Comment with me. No spam!

 

Kid-oest News Copyright © 2009 DarkfolioZ is Designed by Bie Blogger Template for Ipietoon
In Collaboration With fifa