Kamis, 16 Juli 2009

8 TIPE DOSEN

BACA SEBELUM KELAS DI MULAI

Ada beberapa macam tipe Dosen. Banyak banget yang ngerugiin kita. Coba aja tips dibawah ini, siapa tau bisa bikin perubahan.


Dari dulu, yang namanya masalah dosen dan mahasiswa selalu aja muncul dikelas. Okelah, kalo kita emang malas, nggak pernah serius dan blo’on. Tapi gimana kalo kita yang udah siap menerima pelajaran, sementara sang dosen malah nunjukin sikap yang tidak professional?apakah kita akan diam? Mungkin iya, karena status kita sebagai murid, serba nggak enak. Mau ngelawan, ntar dikira kurang ajar. Tapi kalo nggak bertindak, kok nggak tahan ya?
Sebenarnya ada cara yang lebih aman menghadapi berbagai tipe-tipe dosen yang “aneh”. Supaya nggak dibilang kurang ajar. Tapi juga bisa ngasih pelajaran.



1. Tipe killer
Biasa dibilang ini adalah tipe dosen yang paling di hindari oleh semua orang. Gimana nggak ? galaknya nggak kenal kompromi. Setiap masuk udah memancarkan aura herder atau Doberman. Setiap jam pelajaran selalu aja ada anak yang di marahin (atau malah kena hukuman fisik). Sepertinya dua jam mata pelajaran bisa kerasa jadi empat jam.

Never : ngelakuin kesalahan sekecil apapun (walaupun Cuma ngupil!) pas pelajarannya. Atau ketauan melotot pas dia ngajar, biarpun mata lo dasarnya udah begitu dari lahir.

Must : sama seperti ngadepin temen yang suka nyela, yaitu: jangan diambil kedalam hati, anggap aja tsunami sesaat.



2. Tipe pengajar “papan tulis”
Entah pemalu atau nyembunyiin bulu dadanya yang rimbun. Yang pasti dosen tipe ini bikin kita kesel. Kesannya dibelakangin terus. Dan apa yang kita dapet? Nggak ada. Paling Cuma disuruh menyalin ulang tulisan dipapan.

Never : menulis dengan tekun seperti kita ngerti. Pastinya dia akan meneruskan kebiasaanya itu.

Must : mendingan elo rajin bertanya. Misalnya : “pak, coba jelasin kalimat yang kedua. Saya enggak ngerti!” lakukan berulang-ulang dengan sopan. Paling banter kita dibilang kayak tamu, nanya melulu.



3. Tipe sok asik
Dosen biasanya punya tujuan untuk mengakrabkan diri sama kita. Tujuannya si mulia, tapi kadang berlebihan. Kalo dilakuinnya diluar kelas sih nggak masalah, tapi kalo sok ngejayus dikelas? Pelajaran jadi nggak masuk-masuk nih.

Never : selalu menanggapi jokes-nya. Apalagi sampe berbalas guyonan.

Must : mending langsung aja potong dengan bilang, “pak, balik lagi ke pelajaran yang tadi nih, gimana ya penyelesaiannya?”



4. Tipe text book
Dosen yang enak itu adalah dosen yang punya pengajaran interaktif alias dua arah. Nah, kalo modalnya Cuma baca buku teks. Pastinya kelas jadi nggak hidup. Nggak beda jauh sama dengerin pidato dong. Yang jelas bikin ngantuk.

Never : diem aja. Pasti nggak betah kan?

Must : ganggu konsentrasinya dengan banyak nanya. Dijamin dia bakal “ninggalin” bukunya.



5. Tipe master of buku latihan
Kalo ini sih dosen males. Saban dating kekelas, kerjanya Cuma ngasih tugas dari buku latihan., terus ngelonyor keluar kelas. Nggak jelas banget! Kalo ngerasa dirugiin dengan cara ngajar seperti ini mending segera bertindak.

Never : terbuai dengan kondisi “kelas kosong”. Inget, kemampuan pas ujian tergantung bagaimana cara kita nangkep pelajaran. Kalo kayak gini, apa yang mau ditangkep?

Must : coba kompakin temen-temen sekelas supaya nggak bawa buku latihan. Coba liat reaksi sang dosen. Hhehehe…



6. Tipe bisik-bisik
Dosen model kayak gini belum tentu ngeselin. Malah, kebanyakan orangnya baik hati. Masalahnya Cuma satu. Suaranya nggak kedengeran pas lagi ngajar. Alhasil semua anak jadi perlu ekstra untuk ngedengerin suaranya yang sepoi-sepoi.

Never : jangan kebanyakan makan sebelum jam pelajaran. Bisa bisa ngantuk cuy!

Must : usulkan penggunaan pengeras suara dijam pelajaran. Siapatau dia berasa!



7. Tipe anti-kritik
Dosen anti-kritik emang nyebelin. Selalu merasa benar dan nggak pernah mau ngalah. Bukan hanya koreksi dipelajaran, tapi tentang masukan cara ngajarnya juga bisa berbalik nyakitin buat kita. Inget ucapan Soe Hok Gie, “guru bukan dewa yang selalu benar, dan murid bukan kerbau.”

Never : beradu argument sampe debat.

Must : siapin bukti, data, dan catetan yang akurat yang bisa “ngalahin” ke-kerasan kepala-anya. Tapi jangan diadu. Tanyain pendapatnya aja tentang itu. “menurut buku A, agak beda dengan yang tadi bapak ajarin. Yang man tuh pak yang bener?



8. Tipe pelit nilai
Dosen tipe ini, kadang bukan Cuma pelit soal nilai, tapi juga soal pujian sampe bilang ‘ya,betul!’ juga susah keluar dari mulutnya. Mau sekeras apapun kita belajar, pasti nilainya pas-pasan terus.

Never : berfikir lo bodoh atau ga pernah bisa. Tapi pikirkan bagaimana cara mendapatkan nilai tambahan.

Must : berusaha kenal deket sama dosen itu. Paling nggak sering terlihat rajin dan sering ngajak diskusi bareng.

Related Post



Share This
Subscribe Here

0 komentar:

Poskan Komentar

Kritik, Usul, Saran, atau Pujian?
semua Kami terima dengan tangan terbuka!
**TIADA KESAN TANPA KOMEN KAMU!**

Terima Kasih atas Kunjungannya di KID -OEST NEWS.
Share and Comment with me. No spam!

 

Kid-oest News Copyright © 2009 DarkfolioZ is Designed by Bie Blogger Template for Ipietoon
In Collaboration With fifa