Kamis, 30 September 2010

Merah Darahku, Putih Tulangku!

Kalian lahir di mana?
Di Indonesia!
Kalian Besar di mana?
Di Indonesia!
Kalian Tinggal di mana?
Di Indonesia!
Kalian orang mana?
ORANG INDONESIA!

Waaa, nggak terasa sudah melewati hari “jadi” Indonesia. tanggal 17 agustus Kemarin Indonesia genap berusia 65 tahun, Bendera Merah Putih ramai di kibarkan dimana- mana.
Apa yang terpikirkan kalau kita sedang berada pada saat- saat seperti ini? Apakah ditengah semua kesibukan tersebut, di hati kita memang masih muncul rasa gembira luar biasa menyambut Ultah tanah air tercinta? Atau, upacara akbar bulan agustus kemarin Cuma sekedar seremonial tanpa arti buat kita, atau mungkin karena rasa nasionalisme kita yang makin hilang??
Upss, Jangaaaan dong…! Jangan biarkan rasa nasionalisme kita hilang, Sob!. Karena diseluruh permukaan bumi, Indonesia Cuma satu. Dan, Indonesia Cuma milik kita!

Terus, agar rasa nasionalisme kita nggak akan pernah hilang, gimana kalo sekarang kita bangkitkan lagi rasa nasionalisme itu?? Setuju??

Hhmm, begini, Indonesia kan terkenal mempunyai beragam jenis kebudayaan dan banyaknya bahasa daerah. Jumlahnya mungkin ratusan. Tapi dengan adanya semua itu, kita Cuma mempunyai satu bahasa pokok yang Nasional, “Bahasa Indonesia”. masyarakat Indonesia yang tinggal dari sabang sampai merauke pasti kenal betul dengan Bahasa Indonesia.
Terus, peran Bahasa Indonesia sendiri sampai sekarang penting nggak??
Yups, Sob! Kalau kalian bertanya begitu, saya jawab : Pastilah penting banget sampai sekarang. Belajarlah bahasa Indonesia dengan benar. kenapa begitu? Karena dengan satu hal itu saja kita dapat berkomunikasi dengan seluruh masyarakat Republik Indonesia dari ujung sabang sampai merauke tanpa adanya hambatan dalam komunikasi. Hal ini juga yang menjadi salah satu pelopor bagaimana cara membangkitkan rasa nasionalisme kita.

Sedikit cerita, beberapa tahun belakangan ini kita sering mendengar banyak banget berita negative tentang negeri ini. Entah itu soal pelecehan HAM, soal korupsi gila- gilaan yang dilakukan sama pejabat Negara dan masih banyak lagi berita jelek lain yang nggak enak didengar kuping.
Sempat juga hati bertanya- tanya, apalagi yang bisa dibanggain sama kita, anak- anak Indonesia. mulai deh pikiran saya menerawang. Mencari- cari, hal yang masih bisa dibanggain sama anak- anak Indonesia.

Dulu, waktu belajar PPKN dan Bahasa Indonesia, selalu ditanamin kalau kita adalah bangsa yang ramah, sopan santun dalam perkataan. Yang murah senyum dan tidak suka ribut. Mengaku juga kalau kita adalah bangsa yang bisa rukun, saling menghormati dalam bermasyarakat.
Tapi, baru- baru ini, ada kabar nggak sedap datang dari Kalimantan Timur di Tarakan tepatnya. ada keributan masyarakat disana penyebabnya sih karena berbeda paham saja. Wahh, kalo begini, apa yang diajarkan guru PPKN dan Bahasa Indonesia kita dulu sudah berubah. Tanpa disadari, kita malah jadi bangsa yang suka ribut sendiri. Malu- maluin, sob!

Sempet berfikir juga, apa benar udah nggak ada lagi nilai- nilai mulia dalam bangsa ini??
Lagi sibuk mikirin jawaban pertanyaan ini, tiba –tiba terlintas memoriam 4 tahun yang lalu. Dikota Yogya sana (flashback sedikit), gempa 5,9 skala Righter meluluh lantahkan beberapa desa. Ribuan bangunan hancur. Ribuan orang tewas jadi korban. Berita ini membuat hati tergerak untuk membantu saudara kita yang kesusahan disana. Ternyata, selain saya, banyak banget teman- teman kita yang berfikir sama. Dari seluruh penjuru tanah air, bahkan mereka ada juga yang langsung terbang ke Yogya untuk memberi bantuan. Entah berupa uang, obat- obatan atau menyumbang tenaga.

Jujur, hati gw terketuk, sob! Ternyata, sejelek- jeleknya sifat orang disini, masih banyak yang punya hati. Mau berkorban waktu dan tenaga untuk menolong saudara- saudaranya yang kesusahan. Ada juga yang rela berpanas- panasan di tengah jalan demi ngumpulin dana sekedarnya buat saudara- saudara kita di Yogya. Mereka Cuma punya satu tujuan : mengumpulkan dana buat membangun kembali Kota Yogyakarta tercinta.
Diluar sana, masih banyak banget rekan –rekan yang punya niat semulia mereka, bahkan lebih. Artinya, masih banyak orang Indonesia yang punya hati dan mau berkorban demi kesejahteraan saudaranya yang sedang terpuruk dalam penderitaan. Dan saat –saat seperti ini nggak terasa jiwa Nasionalisme kita bangkit lagi.

Hmm! Kalo begini caranya, sampai kapan pun gw akan selalu bangga jadi orang Indonesia. (Kid-oest News).

Related Post



Share This
Subscribe Here

1 komentar:

Indahnya Kebersaman on 4 Oktober 2010 08.59 mengatakan...

Indonesia lagi diserang gejala yang aneh sob, makanya aku juga binggung ngejawab pertanyaan mu

Poskan Komentar

Kritik, Usul, Saran, atau Pujian?
semua Kami terima dengan tangan terbuka!
**TIADA KESAN TANPA KOMEN KAMU!**

Terima Kasih atas Kunjungannya di KID -OEST NEWS.
Share and Comment with me. No spam!

 

Kid-oest News Copyright © 2009 DarkfolioZ is Designed by Bie Blogger Template for Ipietoon
In Collaboration With fifa