Kamis, 08 April 2010

SUTET : Radiasinya Mirip Nuklir!

SUTET mendadak ramai jadi bahan obrolan beberapa tahun lalu. Tapi sayangnya kepopuleran SUTET dicurigai gara- gara penyebab timbulnya gejala penyakit pada tubuh manusia.

Siapa sih sebenarnya SUTET itu??? Kok bisa jadi penyebab penyakit???. Cek beritanya dibawah ini!.

Kenapa SUTET dicurigai???
SUTET atau yang disebut Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi merupakan jaringan yang dipakai buat menyalurkan energy listrik dari pusat pembangkit menuju pusat beban yang jaraknya jauh. Istilah dari saluran udara digunakan karena jaringannya berupa bentangan kabel listrik yang berada pada ketinggian tertentu dari tanah. Dan tegangan ekstra tinggi buat menandai besarnya daya listrik yang dialirkan, maksimalnya sekitar 500 kiloVolt (kV).
Aliran ekstra tinggi diudara dianggap memancarkan radiasi yang berbahaya. Bahkan bisa disamakan dengan radiasi nuklir atau bahan bahan radioaktif lainnya. Tuduhan ini muncul karena sejumlah warga yang tinggal nggak jauh dari menara SUTET mengeluh pusing, sakit kepala, jantung berdebar, sampai susah tidur.

Radiasi SUTET
Adanya radiasi akibat tegangan tinggi sudah lama jadi perhatian para ahli elektro. Di awali sejak James Clerk Maxwell, Profesor Fisika dari Universitas Cambridge, dengan teorinya yang berjudul a dynamic theory of the electromagnetic field. Di teori ini disebutkan suatu pergeseran arus yang menimbulkan rambatan gelombang electromagnet. Electron bebas di udara terpengaruh pergerakan electron yang membawa arus listrik. Proses ini menimbulkan pembentukan ion dan electron yang berlebih, dan bahkan mengeluarkan percikan cahaya atau yang dikenal dengan Korona. Timbulnya korona disebabkan karena adanya radiasi tegangan tinggi.

Arti Radiasi Tegangan Tinggi
Sel- sel tubuh manusia sangat mudah terpengaruh oleh apapun bentuk radiasi. Tapi akan aman- aman saja asalkan masih dalam batas aman yang tentunya di izinkan. Contohnya radiasi nuklir dianggap masih dianggap aman kalo terkena dosis dibawah 500 mili REM per tahun.
Sedangkan batas aman radiasi tegangan tinggi sampai saat ini belum mendapatkan kata sepakat dari berbagai ahli. Dikarenakan penelitian baru melihat pengaruhnya terhadap tikus percobaan. Padahal dampak tikus dan manusia berbeda jauh. Tapi sejumlah Negara udah menetapkan sendiri batas aman radiasi tegangan tinggi. (Kid-oest News : dari berbagai sumber).

Related Post



Share This
Subscribe Here

2 komentar:

Program Skripsi Teknik Informatika on 5 April 2011 11.43 mengatakan...

o.... gitu ya,,,,

Source Code SMS Gateway on 5 April 2011 11.43 mengatakan...

makasih infonya

Poskan Komentar

Kritik, Usul, Saran, atau Pujian?
semua Kami terima dengan tangan terbuka!
**TIADA KESAN TANPA KOMEN KAMU!**

Terima Kasih atas Kunjungannya di KID -OEST NEWS.
Share and Comment with me. No spam!

 

Kid-oest News Copyright © 2009 DarkfolioZ is Designed by Bie Blogger Template for Ipietoon
In Collaboration With fifa