Senin, 22 Februari 2010

Banjirku sayang, Banjirku malang

Dulu nih!, ada sebuah iklan yang sering bikin gw senyam -senyum sendiri didepan Tv. Sebuah produk rokok yang erat kaitannya sama banjir- banjiran.
Ceritanya tuh iklan, ada dua sekawan yang sibuk bahu- membahu memindahkan barang perabot rumah tangga ke lantai atas. Begitu selesai, mereka langsung buka baju dan memasang snorkle di wajah mereka. Abis itu, keduanya lompat keluar jendela lantai dua tanpa ngerasa takut sedikit pun. Rupanya, mereka udah tau, kalo itu saatnya banjir datang. Dan mereka udah yakin bakal mendarat di permukaan air.

Kalo ngeliat ekspresi wajah mereka itu, kayaknya mereka beneran enjoy kebanjiran. Karena, bisa jadi, mereka menganggap banjir adalah suatu berkah. Satu bentuk rekreasi gratisan yang memang pantas ditunggu. Tapi, tentunya dengan segala persiapan.
Jujur aja, gw sempet juga ngerasa kayak mereka. Tepatnya pas gw masih duduk di kelas 6 SD. Saat itu, rumah gw di Harapan Baru kebanjiran. Ada tanggul yang jebol, dan air mengalir memenuhi jalan. Alhasil, rumah gw berubah jadi kolam renang setinggi pinggang.
Waktu itu, gw seneng banget. Gw bisa ngerasain berenang bareng temen- temen gratisan. Basah- basahan. Ketawa bareng temen- temen. Asik, deh!

Pas gw SMA, anggapan itu nggak berubah. Gw tetep seneng sama yang namanya banjir. Bukannya kampungan, nih!. Kebetulan, sekolah gw waktu itu Daerahnya rawan banjir. Kalo ada hujan lumayan deres, kerendem deh tuh sekolah. Dan, kalo udah banjir, biasanya sekolah di liburkan. Jadi, banjir udah dianggap hari besar sama gw dan temen- temen.
Tapi, beberapa tahun kemudian gw jadi nggak begitu suka sama yang namanya banjir. Titik tolaknya pas Jakarta di landa banjir besar beberapa tahun silam. Awalnya sih, gw biasa aja pas denger berita jakarta bakal banjir. Tapi, pas banjirnya beneran dateng, gw kaget sendiri. Abis dimana –mana tingginya nyaris dua meter.

Sejak banjir bikin gw menderita, gw mutusin buat ngelupain kecintaan gw pada banjir di masa lalu. gw sadar juga sih, soalnya banyak barang gw dulu yang hilang saat banjir. Dan rusaknya mesin mobil bokap gw gara- gara terendam air. Itu semua nggak bisa terbayar dengan enjoy berenang gratis dan libur dadakan yg sempet gw rasain.

Itu baru gw, belum tetangga- tetangga gw. Dan gw yakin mereka ngerasain hal yang sama. Tapi, banjir besar itu lumayan bawa berkah. Pemerintah jadi dag,dig,dug setiap musim hujan datang. Maklum, pejabat- pejabatnya udah terlanjur janji akan mengendalikan banjir semaksimal mungkin. Hasilnya, meski belum berhasil total, tapi udah kelihatan usaha mereka untuk mencegah terjadinya banjir.
Baru- baru ini, ada berita yang cukup menyedihkan soal banjir. Malah, ada yang sampe meninggal karena banjir kiriman.
Gara-gara kejadian itu, baru deh pemerintah setempat sibuk cuap-cuap. Mulai sibuk memikirkan pengendalian banjir biar Nggak terulang di masa depan.
Ngelihat hal kayak gini, gw jadi bertanya dalam hati, "kapan ya pemerintah kita bisa aktif menggelar program penanggulangan bencana??? Masa harus nunggu bencana dateng dulu sih, baru bertindak. Kan nggak seru jadinya."
itu pertanyaan gw. Ada yang bisa ngejawab??? (kid-oest News)

Related Post



Share This
Subscribe Here

0 komentar:

Poskan Komentar

Kritik, Usul, Saran, atau Pujian?
semua Kami terima dengan tangan terbuka!
**TIADA KESAN TANPA KOMEN KAMU!**

Terima Kasih atas Kunjungannya di KID -OEST NEWS.
Share and Comment with me. No spam!

 

Kid-oest News Copyright © 2009 DarkfolioZ is Designed by Bie Blogger Template for Ipietoon
In Collaboration With fifa