Kamis, 16 Desember 2010

Go with the flow? No, thank you. Saya lebih suka bergulir menggelinding seperti batu.

Seorang temen gw, dulu pernah bilang kalo prinsip hidupnya itu seperti air. Mengalir aja dari hulu ke hilir. Dengan kata lain, dia pengen masalah yang timbul selama perjalanan menuju kehilir itu, bisa dihadapi dan diselesaikan dengan santai, tenang, dan nggak pusing- pusing.

Selain itu, seperti air, dia juga pengen selalu bisa adaptif sama lingkungan tempatnya berada. Tau sendiri kan, yang namanya air emang paling bisa. Dituang ke gelas, bentuknya ya kayak gelas, dimasukin ke balon, chubby lah dia kayak balon. Begitu pun kalo dibuang ke sungai atau laut. Nggak pake basa basi, dia langsung akrab sama lingkungan barunya. Asik.

Sekilas, nggak ada salah- salahnya prinsip si temen gw itu. Sebaliknya, buat kondisi sekarang ini prinsip seperti itu justru sangat- sangat menguntungkan. Iyalah, apa sih yang bisa kita dapet dari dunia ini kalo misalnya kita niat sama sebentuk idealism buta dan bersikap kaku terhadap lingkungan sekitar?

“loosen up!”
“nyantai ajalah… hidup udah susah. Nggak perlu dibawa susah!”
“go with the flow”

Dulu , gw sangat- sangat kagum sama prinsip hidup yang diobral- obral temen gw itu. Menarik dan bijak sekali, kedengarannya. Tapi, saat sekarang ini di inget-inget lagi, gw sendiri mikir apa bener kalo kita hidup selamanya harus ngalir?? Apa iya kita nggak bisa menetapkan jati diri kita yang sesungguhnya, atau berubah- ubah terus?

Bukankah disatu titik kita harus berhenti, dan lalu kalo bisa menancapkan tanda keberadaan kita? Tanda bahwa kita pernah hidup, dan menjadi berarti.

Udah begitu banyak contoh yang disajikan disekeliling kita. Begitu banyak penyimpangan yang terjadi selama ini yang diakibatkan sama ketidakmampuan kita menentukan posisi. Liat aja kasus lumpur Lapindo yang nggak kelar- kelar karena nggak ada sikap yang jelas. Juga soal ekspor Asap yang membuat tanah air tercinta ini diketawain sekaligus di caci sama Negara tetangga. Nggak ada sikap yang jelas dari pertama untuk menanggulangi masalahnya.

Hhmm, mungkin gw agak ngelantur dengan dua contoh itu. Tapi intinya, kalo aja ada seorang pengambil keputusan yang berani melawan arus (ya! Melawan. Bukan ngalir ikut arus!), dan berinisiatif untuk menyelesaikan kasus- kasus konyol tapi menyedihkan itu, mungkin jadinya nggak separah sampai sekarang ini.

Sama juga dengan beberapa kasus megakorupsi yang sempet booming. Atau soal kasus mafia pajak yang juga sempet heboh beberapa waktu lalu. Pengen aman dan nyaman, buat apa diributin adanya penggelapan, suap itu? Toh selalu ada jatah yang masuk kantong. Berhubung hal ini sudah menahun, apa yang harusnya penyimpangan, jadi satu hal yang wajar. Kayak sebuah iklan rokok bilang, jalan pintas dianggap pantas.

Dan, gw percaya betul bahwa semua itu bermula awalnya dari prinsip mengalir seperti air yang diterjemahkan secara SALAH oleh para oknum itu. Jujur, kalo udah begini, daripada go with the flow, gw mendingan bergulir menggelinding seperti batu ! (Kid- oest News).

Related Post



Share This
Subscribe Here

1 komentar:

Anonim mengatakan...

hahaha...saya Dhani pengidola Hitler!!
Jika tulisan anda tulus,saya hargai dan tolong amalkanlah ;D

Poskan Komentar

Kritik, Usul, Saran, atau Pujian?
semua Kami terima dengan tangan terbuka!
**TIADA KESAN TANPA KOMEN KAMU!**

Terima Kasih atas Kunjungannya di KID -OEST NEWS.
Share and Comment with me. No spam!

 

Kid-oest News Copyright © 2009 DarkfolioZ is Designed by Bie Blogger Template for Ipietoon
In Collaboration With fifa