Kamis, 07 Oktober 2010

Krakatau : Ibunya dahsyat, Anaknya edan!

Gunung merapi memang bikin heboh. Tapi mestinya nggak Cuma gunung merapi yang ada dipulau jawa aja yang mesti diwaspadai. Ada satu gunung berapi di selat sunda yang pernah meletus megadahsyat lebih seabad lalu. Ya, bener namanya Krakatau yang tingginya 813 meter.

Pada tahun 1883 gunung Krakatau membuat letusan fenomenal berkekuatan 200 megaton (bandingin sama bom Hiroshima dan Nagasaki yang katanya Cuma 15 kilo ton). Kebayang kan gimana letusan tuh gunung?? Efeknya terasa sampai ke Australia (3.500 km), kepulauan Mauritius (4.800 Km), serta sebagian Negara –negara Eropa. Nggak heran kalo seluruh Dunia cemas menunggu kapan saatnya Krakatau meletus.
Sebenarnya nggak tepat juga kalo dibilang Krakatau- lah yang bakal meletus lagi. karena setelah mengeluarkan letusan mega dahsyatnya, Gunung Krakatau yang sejati udah menghilang dan meninggalkan lubang kawah dengan kedalaman hingga 250 meter dibawah permukaan laut. Tapi, belakangan setelah letusan tersebut muncul lagi gunung baru dari dalam lubang kawah tadi yang terus di beri nama Anak Krakatau. Gunung inilah yang diprediksi suatu waktu akan mengeluarkan letusan mega dahsyat kayak ibunya dulu.

Gunung melahirkan Gunung
Muncul gunung –gunung baru, termasuk Anak Krakatau, sebenarnya adalah proses yang sah saja di dunia vulkanologi. Cuma yang bikin heran dan menjadi perhatian adalah lokasi lahirnya berada di tempat bekas gunung Krakatau meletus. Kok bisa ya??

Proses Kelahiran anak Gunung Krakatau
Pembentukan gunung berapi merupakan siklus rutin. Dalam kasus Krakatau ini, setelah meletus pada tahun 1883, gunung itu seolah menghilang ditelan bumi. Tetapi dalam sebuah penelitian pada tahun 1927, para Peneliti yang sedang meneliti sisa- sisa reruntuhan gunung Krakatau melihat sebuah hal yang menakjubkan. Ternyata dari dalam lubang kawah terdeteksi adanya gunung baru yang berusaha untuk tumbuh keluar.
Gejala lahirnya si Anak Krakatau makin kelihatan pada tahun berikutnya. Saat itu terjadi lebih dari 20 ribu gempa kecil disertai dengan uap panas setinggi 1.200 meter.

Dua hal itu menjadi pertanda bahwa telah terjadi peningkatan aktivitas vulkanik. Tahun demi tahun gejala akan lahirnya gunung baru makin kelihatan. Cuma pada awalnya agak terhambat karena setiap timbunan yang tercipta selalu tergerus arus dan gelombang laut (nih gunung memang berada di tengah- tengah laut).
Baru pada tahun 1930 gunung baru beneran muncul kepermukaan. Sekaligus membentuk lagi pulau yang hancur akibat letusan terdahulu. Peninggian gunung itu sendiri sekitar 13 cm perminggunya. Hingga saat ini tingginya udah mencapai 300 meter lebih dan siap meletus kapan saja. (Kid- oest News : national geographic Indonesia, dan berbagai sumber).

Related Post



Share This
Subscribe Here

5 komentar:

SyahidaComputer on 7 Oktober 2010 16.06 mengatakan...

gunung krakatau memang fenomenal ....

Catatanku on 7 Oktober 2010 23.01 mengatakan...

semoga anak gunung krakatau gak meledak lagi...
aminn...

hantu malang on 9 Oktober 2010 15.48 mengatakan...

iya jng smpi terjadi amin aminnnn

akhatam on 12 Oktober 2010 22.19 mengatakan...

moga2 aja anaknya gak se edann ibunya.. hehhe

Program Skripsi Teknik Informatika on 5 April 2011 11.25 mengatakan...

subhanalloh

Poskan Komentar

Kritik, Usul, Saran, atau Pujian?
semua Kami terima dengan tangan terbuka!
**TIADA KESAN TANPA KOMEN KAMU!**

Terima Kasih atas Kunjungannya di KID -OEST NEWS.
Share and Comment with me. No spam!

 

Kid-oest News Copyright © 2009 DarkfolioZ is Designed by Bie Blogger Template for Ipietoon
In Collaboration With fifa